MANDALAY – WHERE THE MYANMAR JOURNEY BEGIN

Buat yang sudah baca tulisan blog gue tentang itinerary selama di Myanmar, pasti tau kalau perjalanan gue di Myanmar dimulai dari Mandalay. Kenapa? Selain gue harus ketemu temen dulu di Bangkok, sepertinya perjalanan dari Mandalay lebih efisien karena gak perlu naik bus dari PP dari Yangon, jadi gak muter-muter.

Tiba di Mandalay International Airport sekitar pukul 13.00, kita langsung nukerin uang di money changer bandara. Gue nuker USD 100 dapet banyak banget segepok, kursnya kalau gak salah waktu itu 1 USD = MMK 1.300 jadi gue dapet sekitar MMK 130.000 dan duitnya receh pecahan 5000 dan 1000. Temen gue yang liat gue bawa gepokan banyak, jadi Cuma nuker EUR 50. Siyal gue kena apes! Tapi gak masalah, kapan lagi dompet tebel kan ya, berasa orang kaya banyak duit.

Kita beli tiket shuttle bus ke downtown di konter samping money changer seharga MMK 4.000 sudah dianterin sampai didepan hotel. Perjalanan sekitar 1 jam karena kondisi jalanannya agak jelek, aspalnya gak rata jadi kayak naik kuda. Plus, sopirnya nyetir lama banget mungkin karena kondisi jalanan yang jelek itu jadi gak bisa ngebut juga.

Sampai di hotel sekitar jam 14.00, kita muter-muter nyari sim card. Disni ada Ooredoo dan Telenor, kata temen gue yang bagus Telenor, dia perusahaan dari Eropa gitu. Muter gak jelas gak nemu yang jual sim card, surprisingly yang jual adek-adek dipinggir jalan dan gak dipajang juga nomernya. Untung kita nanya dimana tempat beli simcard.. karena di toko-toko meskipun ada lambang Telenor, mereka jualnya Cuma pulsanya aja, gak jual nomor. Buat lebih aman sih bisa langsung ke konter Telenor, tapi waktu itu kita gak sempet dan konternya tutup karena hari Sabtu.

Urusan sim card beres, kita berencana buat sewa motor. Temen gue seperti biasa gak mau rugi, akhirnya terjadi perdebatan sengit antara resepsionis hotel dan dia tentang sewa motor. Harusnya sewa motor matic MMK 15.000/8jam dan manual MMK 10.000/8 jam. Ended up, kita dapat harga MMK 7.000/8jam untuk motor manual dan itu motornya dibalikin baru jam 12 malem karena kita mulai jalan dari jam 4 sore. Padahal harusnya balikin motor Cuma bisa maksimal jam 7 malem ke hotel.

Di Mandalay kemana aja?

Hari pertama, karena udah sore gue langsung menuju ke Mandalay Hill buat liat sunset. Recommended banget buat sunset disini. Bisa lihat kota Mandalay dari atas bukit.

View from Mandalay Hill
Chasing Sunset in Mandalay Hill

Selanjutnya kita cari makan aja karena kelaperan dan muter-muter gak jelas keliling Mandalay naik motor. Temen gue biasanya naik motor gede, entah kenapa disetirin ama dia gue takut. Takut motor sewaannya pretel, ngegasnya gak nyantai. Tips kalo parkir: jangan lupa foto plat nomor motornya. Just in case lupa motornya yang mana, soalnya keriting tulisannya.

Our motorbike for day 1

Jam 10 malem, tanpa rasa berdosa kita makan lagi part 2. Bukan snack, tapi nasi! Karena mau murah, kita nyarinya yang dipinggir jalan. Sambil muter-muter , jadi gak tau didaerah mana. Asal ketemu aja. Dan balik ke hotel jam 12 malem.

Makan malem sis!
ini cuma MMK 1.500/porsi
NGASO DULU!

Hari kedua, kita baru bangun jam 10 pagi. Rencana ke Mingun gagal total karena kesiangan, akhirnya kita memutuskan buat explore kota Mandalay aja. Karena hotel gak nyewain motor yang 24 jam, kita disarankan sama resepsionis untuk sewa motor di tempat rental namanya: Mandalay Motorbike Rental. Letaknya di hampir ujung jalan 32nd St. Jalan kaki dari hotel sekitar 15 menit, akhirnya kita sampai di tempat sewa motor. Tapi motor manualnya lagi habis, gak mau nunggu akhirnya kita pergi jalan lagi nyari ketempat lain. Kalo gak salah inget ada di 37th St atau 38th St, gue agak lupa. Bapak yang sewain motor ini baik banget, dia punya  servis motor selain penyewaan motor.

Our motorbike for 2nd Day in Mandalay

Setelah dapat motor, akhirnya kita memutuskan buat pergi ke tempat-tempat ini:

  1. Mandalay Palace

Hotel tempat kita nginep sebenernya strategis, pas banget diseberang Mandalay Railway Station dan gak jauh juga dari Mandalay Palace. Ini Mandalay Palace pintunya banyak banget, jadi make sure kalian masuk dari pintu yang bener. Kita sampe diusir beberapa kali gara-gara salah masuk pintu. Jadi beberapa pintu Cuma untuk masuk keluarga kerajaan. Masuknya dari pintu Timur kalau gak salah untuk yang publik. Bayar masuk ke Palace ini USD 10. Ngerasa gak terlalu suka dan mahal, kita gak jadi masuk. Ngeliat dari luar aja gak masalah kita sih. Tapi kalau kalian mau coba masuk menurut gue ok juga, liat foto-fotonya dari google sepertinya dalamnya bagus.

Mandalay Palace at night. Gak punya duit buat masuk kedalem, luarnya aja cukup yhaaa 🙂
Outside Mandalay Palace
  1. Sandamuni Pagoda

Karena gratis, kita masuk kesini.  Ternyata dalamnya juga bagus. Jujur gak baca sejarahnya, mungkin bisa dicari di Wikipedia.

Sandamuni Pagoda
Sandamuni Pagoda
Sandamuni Pagoda
You can see Mandalay Hill from here!
  1. Shwenandaw Monastery

Mau masuk kesini ternyata harus bayar. Pernah baca yang kalau setiap masuk wilayah Myanmar harus bayar entrance fee? Kayaknya ini masuk kedalam cakupan entrance fee Mandalay Zone. Jadi cukup beli tiket seharga USD 10 dan sudah bisa masuk kemana-mana. Gue Cuma di Mandalay 1 hari dan gak berminat masuk kedalem, akhirnya Cuma foto dari luar. Ini kayak Black Temple di Chiang Rai kalo menurut gue.

kayaknya Shwenandaw yang warna hitam, tapi fotonya hilang 😀

 

  1. Kuthodaw Pagoda

Ini gak sengaja nemu pas pulang dari Shwenandaw. Akhirnya masuk kesini karena gratis. Bagus banget dalemnya sih.

Kuthodaw Pagoda
Gak boleh pake celana pendek, gue beli kain MMK 12.000! selain itu suka motifnya sih, maklum cewek laper mata kadang 🙂
Kuthodaw Pagoda

 

  1. U-Bein Bridge

Selesai dari Kuthodaw sekitar jam 4 sore, kita buru-buru cabut ke U-Bein Bridge di Amarapura. Letaknya cukup jauh dari pusat kota Mandalay, sekitar 45 menit naik motor. Kita ngikutin google maps, malah nyasar masuk ke kampung dan jalanan sepi, jadi kayak blusukan dan yang lewat Cuma motor kita doang. Good things from getting lost, kita nemuin spot bagus buat foto sunset!

U-Bein Bridge
Sunset U-Bein Bridge

Selesai foto-foto sunset, kita akhirnya kembali ke track yang bener. Parkir motor dibawah jembatan, kita nyebrangin jembatannya sampai ke Amarapura. Hari udah gelap, orang-orang pada balik ke Mandalay kita malah baru jalan ke Amarapura lewat jembatan. Kelaperan, akhirnya makan disana dulu. Selasai makan sekitar jam 7 malem, baru nyebrang jembatan lagi balik ke Mandalay. FYI, jembatannya kalau malam gelap banget gak ada lampu. Jalannya harus hati-hati takut ada yang bolong. Semakin malem, banyak orang lokal yang mojok pacaran, mungkin saking gelapnya. Jalan dari ujung ke ujung kira-kira butuh waktu 20 menit. Iya, panjang banget emang.

Sampai ke kota Mandalay sekitar jam 20.30, kita langsung ke mall beli buah. Temen gue beli pisang 1 sisir, dimakan habis semuanya. Buset, udah kayak monyet ya! Di Myanmar, parkir motor bayar juga kayak di Indonesia, kita bayar sekitar MMK 200 untuk parkir. Hotel kita deket juga sama mall. Sekitar 1 km jaraknya. Jangan kaget kalo di Myanmar bisa nemu Aqua. Banyak produk Indonesia dijual disini.

BONUS AQUA!

Hari ketiga di Mandalay, kita Cuma bisa balikin motor pagi-pagi dan cari sarapan di mall karena belom kenyang ama sarapan hotel. Gak mau rugi, temen gue parkirnya jauhan yang ngumpet-ngumpet. Biar gak ditarikin duit parkir.. gue Cuma geleng-geleng kepala ngelus dada. Karena agak jauh tempat sewa motornya, kita balik ke hotel dianterin sama yang punya rental. Masing-masing bayar MMK 1.500 aja sampai hotel. Then, nunggu dijemput mini bus untuk ke Bagan!

OFF TO BAGAN 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.